”Abide In The Gods Calling”, Tema Perayaan Natal GBI Bungku Sambutan Bupati Morowali Menekankan Harmoni Dalam Keberagaman

0
166

RadarNasional-MOROWALI, Sulawesi Tengah- Jemaat Gereja Bethany Indonesia (GBI) House of Restoration Bungku melaksanakan perayaan ibadah Natal 2021, dengan tema Natal Abide In The Gods Calling, yang artinya tinggal dalam panggilan Tuhan. Bertempat di area kompleks KTM Bungku Tengah, Kabupaten Morowali, Sabtu malam (11/12/2021).

Tema Natal itu memiliki makna yang begitu mendalam apalagi dalam kondisi dan situasi saat ini, Abide In The Gods Calling (tinggal dalam panggilan Tuhan) adalah bukti kita dimenangkan Tuhan oleh karena panggilan Allah.

Dalam kotbah Natal yang dibawakan, Ps. Dr. Hendra Bujung M.Th,M.Pd.K mengajak jemaat GBI Bungku agar tetap tinggal dalam panggilan Tuhan, seperti sediakala sewaktu pertama kali dipanggil mengenal Allah.

“Tetaplah tinggal dalam panggilan Tuhan seperti sediakala sewaktu kita pertama kali dipanggil Tuhan mengenal Allah,” ucap pendeta asal kota Palu itu.

Tema tersebut diambil dalam Alkitab, 1 Korintus 7:20-24, Baiklah tiap-tiap orang tinggal dalam keadaan, seperti waktu ia dipanggil Allah. Adakah engkau hamba waktu engkau dipanggil? Itu tidak apa-apa! Tetapi jikalau engkau mendapat kesempatan untuk dibebaskan, pergunakanlah kesempatan itu. Sebab seorang hamba yang dipanggil oleh Tuhan dalam pelayanan-Nya, adalah orang bebas, milik Tuhan.

“Demikian pula orang bebas yang dipanggil Kristus, adalah hamba-Nya. Kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar. Karena itu janganlah kamu menjadi hamba manusia. Saudara-saudara, hendaklah tiap-tiap orang tinggal di hadapan Allah dalam keadaan seperti pada waktu ia dipanggil,” tutur Pendeta Hendra Bujung membacakan satu persatu ayat Alkitab.

Dikatannya, Tanda lahiriah bukan pokok penting ketika seseorang dipanggil Tuhan, yang penting adalah mentaati hukum-hukum Allah. Bukan juga fisiknya atau statusnya bukan itu yang berubah pada diri kita setelah di panggil oleh Tuhan.

“Bukan lahiriah-nya yang berubah tetapi hidup barunya itu yang mesti berubah, itulah pokok penting dari seseorang ketika di panggil Tuhan, itulah makna Natal kita malam ini,” jelas Pendeta kondang di Sulteng itu panjang lebar.

Usia pelaksanaan perayaan Natal, dilanjutkan acara umum, di awali sambutan dari Pemda Morowali oleh Bupati Morowali yang diwakili Kaban Kesbangpol, Drs.Bambang Soerodjo Mengharapkan kebersamaan selalu terjaga antar pemeluk umat beragama.

“Toleransi umat beragama harus tetap kita junjung tinggi di bumi Tepe Asa Moroso pada Natal Tahun 2021 ini, agar bisa tetap menjaga kestabilitas budaya, membina kerukunan antar umat beragama, sekaligus harmoni dlm keberagaman terjaga,” ucapnya .

Diakhiri sambutannya, atas nama Pemda Morowali, mantan asisten I Pemda Morowali itu mengucapkan selamat hari Natal bagi umat kristiani khususnya jemaat Gereja Bethany Indonesia (GBI) Bungku dan selamat menyongsong Tahun Baru 1 Januari 2022.

Dilanjutkan sambutan Kasdim 1311/Morowali Mayor infantri David Lunta, mengajak seluruh jemaat agar menjadikan khotbah yang telah disampaikan pendeta, sebagai pedoman dalam kehidupan sehari-hari.

“Apa yang telah disampaikan Pak Pendeta tadi dalam khotbahnya, Mari kita jadikan sebagai pedoman hidup kita. Dan atas nama Pimpinan dan seluruh keluarga besar Kodim 1311/Mrw mengucapkan Selamat Natal 2021 dan selamat menyambut Tahun Baru 1 Januari 2022,” ucap perwira TNI satu bunga dipundaknya itu.

Menanggapi sambutan Kesbangpol dan Kasidim 1311/Mrw, atas nama jemaat GBI House of Restoration Bungku yang diwakili Pdt Jefri C Sondakh menyampaikan, ucapan terima kasih tak terhingga atas waktu dan kehadiran Kaban Kesbangpol dan Kasdim 1311/Mrw serta tamu undangan lainnya.

“Kami atas nama jemaat GBI Bungku menyampaikan terima kasih kepada Pak Kaban Kesbangpol dan Kasdim 1311/Mrw serta tamu undangan lainnya yang telah berkesempatan hadir pada perayaan ibadah Natal ini, sehat selalu dan sukses terus Tuhan memberkati kita semua,” ujarnya.

 

LEAVE A REPLY